Udin belajar Cinta (1)

Udin belajar Cinta (1)
Namanya Udin, umur 16 taon. Berpenampilan semrawut alias acak2an.Begitulah Udin, cowok yang gak suka tampil rapih.Dalam kamus udin cowok tampil rapih = cowok pesolek= bencong.Tapi itu hanya ada dalam kamus udin ajah lho, udin gak pernah memaksakan pemikirannya pada orang laen.So, kalo ada co yang berpenampilan rapi Udin gak usil. Udin berprinsip elo2, gwe2… so he’s life peacefully.

Beberapa hari ini udin tampak murung, seringnya ngelamun.Sebenernya biasanya udin juga hobby ngelamun seh, tapi kali ini beda ngelamunnya.Dari posisi ngelamun, dan kerutan dahinya saja sudah beda. Kalo yang biasanya udin lamunin, biasanya dia cukup idealis.Mikirin hal2 tentang lingkungannya, tentang orang2 disekitarnya.Udin cukup baik walaupun keliatannya udin apatis dengan lingkungannya, sebenernya didalam otaknya dia selalu mikirin bagaimana memperbaiki orang2 disekitarnya.Nah kalo dalam hal ini, posisi udin dalam melamun cukup unik.Matanya terlihat sendu, keningnya berkerut, dan kadang2 diselingi nafas panjang. Kalo dituliskan dengan huruf, kira2 begini “phewh” kayak di komik2 gituh…. Terus apa bedanya dengan sekarang? Posisi udin ngelamunnya cukup beda. Tidak ada kerutan dikeningnya, matanya tidak sendu hanya ada tatapan kosong jauh menerawang.Raganya ada disitu, tapi tidak pikirannya(kayak lagunya dewa “kosong” tubuhku ada disini, tetapi tidak jiwaku .Begitu kira2 gaya lamunan udin sekarang. Terus ada apakah gerangan?

Adalah ina, gadis berambut sebahu yang menyebabkan udin begitu.Aha, udin jatuh cinta…(bersambung)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Euis ke antosan heula...

heee.... Boros ka

Tentang dongeng