angkot ooh angkot...


Buat kamu yang tinggal di kota-kota besar di Indonesia seperti Jakarta dan Bandung tentu tidak asing lagi dengan yang namanya angkot. Angkot secara istilah merupakan akronim dari Angkutan Kota, Sarana transportasi rakyat yang banyak diminati di kota-kota besar seperti Bandung dan Jakarta.

Jenis mobil yang biasa dipakai untuk dijadikan angkot merupakan mobil yang kira-kira menampung sekitar 14 penumpang + 1 supir. Jenis kendaraan yang biasa dijadikan angkot biasanya adalah jenis mitsubishi colt ss, suzuki carry, toyota kijang. Dan beberapa bulan yang lalu sempat keluar angkot dari jenis espass, dan zebra.

Tempat duduk angkot diatur sedemikian rupa sehingga didalam angkot ada dua bangku panjang. yang sejajar. Dan penumpang duduk berhadapan.

Well, kenapa tiba2 aku ngebahas angkot? ada banyak hal yang mengganggu pikiranku akhir2 ini mengenai angkot ini. Dulu, semenjak aku masih smp.Berkendaraan dengan angkot cukup nyaman dan menyenangkan, setidaknya bagiku. Banyak kenangan indah yang aku dapat di angkot ini, mulai dari ngapalin siswi cakep dari sekolah laen yang seangkot(liat namanya di seragamnya) *), tidur diangkot, berantem ma kernet gara2 kembalian kurang, naek angkot saat hujan deras dan biasanya aku yang duduk di depan bantuin pak supir ngelapin kaca depan supaya baik jalannya (eh emng delman), supaya pandangan jelas.

Laen dulu, laen sekarang. Tiap kali naek angkot sekarang ini gak ada nyaman2nya. Yang ada hanya rasa takut, rasa jengkel, kesal, bete dan lain2 deh. Kok bisa seh? ya gimana nggak coba:
1.Tiap kali naek angkot serasa naek angkutan menuju neraka, rasa2nya seperti naek kereta expres jurusan akhirat. Pasalnya sang angkot yang aku naekin ngejalaninnya kenceng abiez, padahal jalanan sibuk.Apalagi kalo ada angkot yang sejurusan, wuih rebut2an penumpangnya kayak orang kelaperan rebutan makanan. phewh... sisi positipnya tiap kali naek angkot gwe jadi rajin istigfar...

2. Sang sutradara angkot aka supir, entah karena gak ikut ujian kelulusan SIM, entah emng bego, entah gak peduli, Rambu2 lalulintas seringnya dianggap tukang kacang yang gak usah dipeduliin. Sering naik-nurunin penumpang sembarangan, entah di perempatan jalan, dikelokan, bikin macet. Kalo diingetin malah ngambeuk. Yare-yare... peringatan buat pemakai mobil laen, ngalah deh sama angkot. No matter what, mereka gak akan mau ngakuin kesalahan mereka meskipun udah jelas2 mereka yang salah.

3. Ini masalah tarif angkot yang gak jelas, supir angkot(kebanyakan) sering melakukan penipuan terutama untuk penumpang luar kota yang baru naek angkot dan gak tahu harga ongkos siap2 dikibulin tarif ongkosnya.

4. Sikap kekanak2an sang supir. Kemarin2 pas SPMB banyak angkot yang melakukan pemogokan karena adanya rekayasa jalan. Yang disayangkan adalah saat mogoknya itu yang bersamaaan dengan adanya ujian SPMB.

Ketika diminta untuk tidak melakukan aksi mogok karena adanya SPMB ('kan kasihan yang mau SPMB), eh mereka malah bilang "nah justru ini saat yang tepat karena dengan begitu arti kehadiran angkot menjadi penting"

Alasan egois yang benar2 kekanak2an. Single A, and Triple B for them (Asuuu, Bangsat, Bedebah dan Bajingan). Dan tahukah anda akhir dari kisah pemogokan angkot itu? ketika pemda turun tangan dengan mengultimatum akan mencabut izin trayek jurusan angkot yang mogok itu kontan akhirnya mereka menyerah dan sampe sekarang angkot2 bedebah itu jalan seperti biasa...

Entah kenapa aku ngerasa ada yang salah dengan attitude dari para supir itu. Dan menurutku sudah saatnya pemda membenahinya. Berhubung Angkot merupakan sarana transportasi rakyat yang sangat penting, sudah sewajarnya jika aparat terkait memikirkannya. Ya sebagai pemimpin harusnya memikirkan juga kenyamanan rakyatnya'kan? jangan sampe harus ada korban dulu, baru sadar untuk membenahi attitude dari supir2 angkot ini. Ya ini juga demi kenyamanan kita bersama...(hee kenapa akhirnya jadi begini...? )

*)sampe sekarang gwe hapal nama2 dan sekolahnya siswi yang aku ingetin dolo, heuheuheuheu... dasar.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Euis ke antosan heula...

heee.... Boros ka

Tentang dongeng