heee.... Boros ka

Boros??
ya itulah dirikuwh.... kadang2 gak pake itung2an kalo lagi pengen sesuatu, selagi ada doku disaku, hajaar. Masalah besok ada duit apa ndak, gimana ntar. Heuheuheuheu... parah,ya? emng!!!

Seperti yang pernah aku tulis di postinganku sebelomnya, contoh kasus borosnya diriku itu pas aku lagi harot pengen ngegame (harot itu bahasa sunda yang artinya kepengen sekaliii), langsung deh ke game center. Dan terpaksa tabungan di babat, heuheuheu parah2.

Dan hari ini, duit yang baru saja aku ambil dari atm yang rencananya buat hidup 1 minggu, abis hanya beberapa jam setelah diambil. Geloooo.... apa pasal? jadi abis ngambil doku di ATM, aku balik ke rumah. Stelah basa-basi sama orang rumah (ganti baju, makan, dan istirahat bentar...) terus aku balik lagi. Rencananya seh mo kembali ke nicheku sesungguhnya (labkomp... nyahahahahahahaha...). Tapi ditengah perjalanan, kepikiran pengen ke toko buku. Ya udah deh mampir ke toko Buku dahlan (toko buku favorit, karena selalu ngasih diskon).

Awalnya seh gak ada rencana beli buku, cuman pengen liat2 ajah. Liat2 kalo ada buku menarik, ya di beli kalo gak ya ngapain juga beli. Pas sampe ditokonya, hiks... hiks.. hiks... buanyaaaak buku2 menarik yang pengen aku beli. Ada buku accelerated, learning, buku tentang manajemen kematian (hiii serem), ada buku Ibnu Qayyim Al-Jauziah (my fav author), dan banyak2 lagi. Tapi yang gak tahan aku pengen beli adalah Buku yang bertemakan Ramadhan.

Singkat kata, aku beli tuh buku, judulnya "Majelis Bulan Ramadhan" . Itung2 persiapan buat Ramadhan, biar tambah afdhal puasanya kalo dibarengi dengan ilmunya. Belom puas juga mata ini rekreasi larak-lirik sana-sini liat buku2 yang menarik, akhirnya neh mata nyampe ke buku yang berjudul humor sufi. Dan kemudian...

hati ini berteriaak : "beliiiiii!!!"
Otak menimpali : "jangaaaan, gimana nasibmu seminggu kedepan? badan udah kurus kering begitu mo puasa lagi, huh?" otak mengingatkan
Hati : "Tapi buku itu bagus.. beli, ya.. belii..." hati merengek
Otak : "Jangaaan, liat tuh badan!!!" teriak otak
Hati : "oalah, otak ini begimana? tuh buku juga kan buat elo! buat ngisiin ruang2 loe yang kosong itu" kata hati
Otak : "oh, iya ya... iya deh beli gih" otak akhirnya ngalah.

Akhirnya otak setuju untuk membeli buku tersebut. Dan tangan merogoh saku mengambil doku, mata melihat uang di gengaman. Jari menghitung uang , syukurlah perut ndak protes. Begitulah alam demokrasi dalam kerajaan tubuh ini bekerja. Hati sebagai raja, otak sebagai penasihat. Dan anggota badan sebagai rakyatnya. Heuheuheuheuheu....
gelow gelow... nyahahaahahahahahaha

Begitulah kisah klasik untuk masa depan kali ini, sampe jumpa lagi di lain kesempatan. Oh,ya met shaum Ramadhan,ya... Mohon ma'af lahir dan bathin!

Komentar

Pos populer dari blog ini

Euis ke antosan heula...

Tentang dongeng