reactive...

banyaaaak banget yang pengen diceritain, fiuh, seperti biasanya ide2 dikepala ini bermunculan tapi kemudian menguap begitu saja entah kemana. pengen cerita apaan ya kali ini? oh ya gmana kalo cerita tentang wawancara kerja pertama saya? kayaknya rame deh buat diceritain, he he he lumayan juga buat dikenang satu saat nanti... ya udah cerita tentang itu aja deh! Ok mulai...

ok. dimulai ketika saya sedang mengajar kursus FreeBSD di BSM eh SBM, tiba2 terdengar dering sms berbunyi : "Dear Hamdani bla bla bla, terimakasih udah mengajukan aplikasi sysadmin di PT kami dan kami mengundang anda untuk wawancara besok tgl 14 Februari di jakarta ini alamatnya, datang jam 2 yang mewawancarai anda someone over there. tolong konfirmasi ya kehadiran anda"
begitulah kata2 undangan wawancara yang saya terima via sms di hp saya. deg deg deg, bunyi jantung saya terasa mo copot (boong banget deh...) yang jelas saat saya menerima sms itu saya senaaaaaaaaag bangeet... akhirnya, setelah lebih 30-an aplikasi saya jabanin, ada juga yang ngebales lamaran awak.. aih aih...

singkat cerita, saya selesai ngajar langsung deh nyiapin segala sesuatunya : dimulai dengan memasang status message di ym :
1. masalah pertama : how to get there ?
alhamdulillah ada yang jawab dan selesai...
2. masalah ke 2 : di requirement nya -> posses own transport : nanya sana-sini artinya apaan? eh katanya ongkos ditanggung sendiri (wawancaranya) <-- oke masalah ke 2 beres (saat itu) 3. masalah ke 3 : wawancara pake sepatu apa? bolehkah pake sepatu sport? dan semuanya setuju untuk tidak setuju pada saya agar tidak memakai sepatu sport... aarrghh, coba masang status message : "ada yang bisa minjemin sepatu kulit no 40?" dan gak ada yang respon, akhirnya saya memutuskan membeli sepatu keesokan harinya sebelum berangkat! so, begini skenarionya : saya akan berangkat dari rumah jam 8 pagi pake sendal kulit, kemudian nanti mampir dulu di toko sepatu terus beli sepatu yang baru dan itu yang akan dipake buat wawancara. ok, masalah sepatu dah beres dan untungnya beberapa hari sebelumnya saya sempet belanja kemeja, jadi untuk pakaian gak jadi masalah. persiapan selanjutnya apa? dokument2. apa aja ya yang harus dibawa? mmh.. legalisir ijazah, fotokopi transkrip, ktp ama sertifikat aja kali ya? tapi tunggu... semua dokumen itu kan di rumah? dan sekarang di lab? mmh... ya udah besok pagi2 pulang ke rumah terus abis itu pergi ke travel... yosh persiapan semuanya udah lengkap hari keberangkatan :

ok, pagi2 pulang dari kampus jam 1/2 enam pagi. nyampe rumah jam 1/2 8. oh ya sebelumnya saya mesen travel untuk keberangkatan jam 10.15 ke jakarta, wawancara jam 2. masih sempet2nya nonton infotainment lagi, kemudian mandi nyetrika baju nyisir yang rapih, nyiapin dokument berangkat dari rumah jam 1/2 9. di jalan hati was-was karena saya taksir dari rumah sampe tempat travel itu 1 jam 1/2-an. oh ya kemudian inget, cv awak belum di print... jadi ya berangkat dari rumah berharap di tengah jalan nemu rental komputer dan ngeprint cv.

tapi seperti kebanyakan hal-hal yang ketika butuhkan, seolah-olah sulit untuk didapatkan. begitu pula ketika saya naik angkot, tak henti2nya saya membaca plang iklan tapi tidak menemukan satupun plang rental komputer... damn! ya sudah lah akhirnya meyakinkan diri sendiri bahwa sang pewawancara niscaya punya salinan cv saya toh pada saat mengajukan lamaran awak dah melampirkan cv.

tapi tunggu di paster, (just fyi travel berangkat dari btc pasteur), saya melihat plang berisi pengumuman warnet. well, biasanya wnet juga menyediakan jasa printing dan akhirnya saya pun memberanikan diri untuk turun dari angkot (tentu saja setelah saya bilang kiri..) waktu mennunjukan jam 10 minus 10. dan kebetulan menara btc udah terlihat dari tempat wnet itu saya temukan. saya sedikit lega ketika saya menanyakan pada petugas warnet apakah saya bisa ngeprint di tempat itu? kemudian dijawab bisa.

saya mengeluarkan flashdisk saya, kemudian minta di printkan. tapi tunggu dulu buoy... itu komputer billing (front desk) tempat printer port lptnya melekat sedang rusak. tapi karena si mbaknya pede bilang bisa nge print ya tenang aja seh, terus dia buka file saya dan mulai menge-print (pake ctrl+P) ditunggu beberapa lama gak muncul juga suara printer. mmh... saya maklum kemudian, impossible untuk mengeprint disini. akhirnya setelah saya bilang kalau dengan kondisi seperti itu gak akan bisa nge print si mbak sadar... mungkin lebih sadar ketika melihat cv awak yang ehm... he he he gak mo sombong ah!

singkat cerita itu cv gak di print. kemudian saya langsung deh ke btc, check in keberangkatan dan beres. nunggu bentar akhirnya berangkat, here i go jakarta....

eits.. tunggu dulu. ada yang lupa neh? apa coba? sepatu? aah untungnya bukaan... sepatu udah bawa cadangan just in case saya gak sempet beli ke toko. sepatu kulit ukuran yang kecil dan sudah lecek, well dalam hati berharap mudah2an sang pewawancara gak melihat hal2 kecil inih... Amiin, so apa donk yang lupa? ah awak belom nyukur kuku... dan syukurlah awak selalu bawa gunting kuku, sebuah gunting kuku accecories yang diapat dari pernikahan kk nya si Neng dan didalam travel itu awak gunting2 kuku awak.

Di jakarta
di jakarta tak henti-hentinya awak berkata dalam hati, awak gak suka kota ini. entah kenapa. tepat memasuki jalan slipi, awak tengok kanan-kiri mencari gedung asuransi bla bla bla, karena dari sms yang awak terima katanya tempatnya tepat disamping gedung asuransi itu. well, akhirnya ketemu juga, tapi berhubung ini kota jakarta bung bukan bandung jadi gak bisa berhenti dimana saja dan gak bisa nyebrang seenaknya awak, akhirnya awak turun di mal taman anggrek kemudian naik ojek seharga 12 rebu!

singkat cerita ketemu deh itu tempat wawancara (versi gak singkatnya awak kelewatan melewati gedung itu gara2 kupingnya si tukang ojek budeg, abis dibilangin eh dia bilang kenapa gak bilang tadi.. lah awak kan tadi bilang tulil.. entah apa2) proses wawancara dan test tertulis lancar lah, gampang gituh lho... (bersambung lagi ah... yang kemaren cerita yang berantem males diterusin soalnya udah basi...)

part 2
akhirnya saya jalan ke tempat wawancara dari tempat diturunkan ojek. sampe di gedung asuransi itu awak tengok kanan-kiri, mana ini nomer *tuut* karena gak jelas banget, eh gak disengaja lihat grafiti di tembok no * * * disini. oowh ini toh tempatnya, masuk nyari pak ini abis itu di test dan di wawancara.

test nya sendiri gak susah-susah amatz, standar lah pertanyaan seputar networking dan server. terus disuruh ngisi biodata pula. pas ngisi biodata ini sempet tertegun dengan pertanyaan : how to get here? do you have any licensed ? define your license (SIM kali yaa...). dari situ awak manggut-manggut sendiri, i got it.. finally i got it the meaning of posses own transport = kudu punya kendaraan sendiri tulil... dalam hati awak terbahak-bahak menertawakan kebodohan diri ini.

akhirnya wawancara beres, dan awak pun pulang menuju bandung lagi... bandung here i go... btw, naek travel darimana ya? katanya tuh travel tadi jurusan bandung - citraland.. jadi bisa donk naek dari citraland, mungkin ada poolnya disana. setelah mikir mateng2 akhirnya saya naek ojek dari slipi ke citraland, 12 rebu lagi lah keluar.

akhirnya nyampe citraland, nanya2 dimana pool travel ci****** tapi berhubung gak ada yang tahu akhirnya awak nelpon deh ke poolnya yang di btc dan dikasih alamat pool terdekat di grogol. awak nelpon lagi nanya bisa gak dibayar nanti pas udah dijemput di citraland? gak bisa katanya, akhirnya keluar lagi lah duit buat ojek dari citraland ke grogol : 10.000, padahal cuman se uprit... aarrgghh...

urusan wawancara beres kah? ya untuk sesaat setelah naek travel gak mo mikir macem2, kebetulan travel kosong jadi bisa tiduran... yosh! tapi tiba-tiba hp berdering :
saya : assalamu'alaikum wr,wb
orang : wa'alaikumsalam wr,wb. dengan bapak budhi
saya : ya saya sendiri
orang : bapak udah mengajukan lamaran ke pt kami ya?
saya : iya.. (sambil inget2 lupa)
orang : iya bapak melamar untuk jadi ini... itu...
saya : oowh oke.
orang : skrg bpk kerja dimana?
saya : saya kerja di bla bla bla.. skrg sedang jadi instruktur..
orang : oowh.. tapi masih tertarik gak dengan lowongan ini?
saya : masih, bu masih...
orang : bisa datang wawancara besok jam 4 sore?
saya : mmmh.. (tertegun coba itu telp dateng setengah jam yang lalu) boleh deh
orang : ok bapak catat ya alamatnya di menara T****** lantai 2 yaa...
saya : baik bu

End of conversation.... aaarrrgghhh senang ditambah bingung. ah gmana besok aja lah... besoknya awak gak dateng ke wawancara karena awak lebih memilih untuk mengajar training aja, gak enak euy bolos-bolos training :). mungkin belum rizkinya aja kali ya...

being reactive
cerita yang atas gak nyambung kan dengan judulnya? ini adalah cerita lainnya :
saya abis nonton dorama yamato nadeshiko, ada quote yang bagus dari tokoh utamanya kira-kira begini bunyinya :

if u think no issue requires in-depth study or exploration, then u're being reactive

your life will not happy . The spirit of perseverance is necessary in any relationship, if
perseverance is lacking, even when two people meant for each other meet they will just brush
past the other party without getting acquainted

ya menjadi orang yang reaktif sulit untuk bahagia, karena kebahagiaannya ditentukan oleh kondisi diluar dirinya. percaya deh gak sehat banget. kok tiba2 ngebahas tentang reaktif ini? sebenernya ini ada kaitannya dengan kebijakan provider kampus yang mulai merajarela mengebiri aktifitas leecher dengan semena2, sempat jadi orang yang reaktif dengan marah-marah atas kebijakan2 tersebut. tapi setelah dipikir-pikir, sebenernya gak perlu lho marah-marah itu.

kan masalahnya sederhana banget, mereka menutup situs/akses yang menurut mereka gak bagus atau menghabiskan bandwidth, dan apa yang harus dilakukan leecher? sederhananya ya cari jalan lain untuk melepaskan diri dari akses tersebut. simpel kan? jadi persetan dengan aturan ai5(nama disamarkan untuk menjaga hal2 yang tidak diinginkan) yang makin gak leecheriawi (tidak berkeprileecheran) yang harus dipikirkan (instead of marah2) adalah how to fool ano tako... (that stupid squid). dah ah End of story for today...

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Euis ke antosan heula...

heee.... Boros ka

Tentang dongeng