berhati dewasa, bersikap kekanakan

long time no see huh? yeah-yeah... akhir-akhir ini males banget bikin postingan.maa nee... oh ya g juga sekarang lagi sakit perut. gak tahu kenapa neh perut gak enak banget lah, apa gara-gara masuk angin ya? entahlah...

Oh,ya btw tentang judul diatas diilhami oleh seorang teman yang sedang marahan dengan misua-nya. yang kesepet jangan ngambeuk yee, maaph2 aje... aku gak tahu seh detailnya seperti apa, cuman ya mungkin masalah standar yang terjadi dalam sebuah keluarga kali yee, yang menjadi pokok perhatian g disini adalah cara penyelesaian masalah oleh temen saya itu yang cenderung terlihat kekanak-kanakan (pisah ranjang, gak mao ngomong) etc2.

In g opinion, sikap-sikap seperti itu gak banget deh. maksud aye, sikap seperti itu gak akan menyelesaikan masalah. (tapi g terlalu egois juga seh kalo ngejudge dia seperti itu tanpa tahu masalahnya juga). ya diem2an, musuh2an, pisah ranjang. beuh... bukankah sikap tersebut malah akan nambah masalah, daripada menyelesaikannya?

orang dewasa memang aneh, bersikap kekanak2an tapi memiliki hati dewasa. maksud lo? ya itu dia, kalo marah2an diem2an, pundung, bukan mencari solusi malah lari dari masalah. dan yang lebih parah lagi, sudah sikapnya kekanak2an tapi hatinya sudah dewasa, lebih mementingkan pride, gak mau ngalah, selalu inget kesalahan orang. Anak2 yang berantem meskipun kadang2 bersikap pundungan, tapi dalam waktu dekat toh bisa baikan lagi karena memiliki hati yang lebih pure, tidak mengenal "harga diri", tidak malu untuk memulai sebuah percakapan baru dengan teman yang sebelumnya musuhan.

Untuk seorang sahabat, berhentilah bersikap kekanak2an dan berhati dewasa. mulailah bersikap dewasa dan berhati kekanakan.

Komentar

Pos populer dari blog ini

Euis ke antosan heula...

heee.... Boros ka

Tentang dongeng